CRISTIANO RONALDO PANTAS MENDAPATKAN KARTU MERAH

Kemarahan mereka dan banyak dari media sosial, diarahkan pada wasit Jerman Felix Brych yang mengurangi Juventus maju ke banjir air mata setelah memberinya perintah berbaris hanya 30 menit ke dalam debut Liga Champions untuk klub barunya setelah pertengkaran dengan Bek Jeison Murillo.

“Mereka ingin menghancurkan saudaraku tetapi Tuhan tidak pernah beristirahat.” kata kakak Cristiano Ronaldo.

Setelah pertandingan, pelatih Juventus Massimiliano Allegri, bersikeras Cristiano Ronaldo tidak akan diberhentikan jika telah digunakan, UEFA belum menyetujui pengerahan sistem untuk kompetisi klub papan atas Eropa.

“Saya hanya bisa mengatakan bahwa VAR akan membantu wasit membuat keputusan yang tepat,” kata Massimiliano Allegri.

Juventus rekan setim Emre Can dengan kikuk menambahkan: “Seharusnya itu merah? Kami bukan wanita, kami bermain sepakbola.”

Terutama jika Anda melihat beberapa tayangan ulang awal dari jarak jauh yang tampaknya menunjukkan pemain depan Portugal itu melakukan lebih dari sekadar menggandeng tangan Jeison Murillo setelah bek itu jatuh ke tanah.

Tapi ketika bukti yang lebih dekat muncul, menjadi jelas bahwa Cristiano Ronaldo berusaha merebut pria Valencia dengan rambutnya dan menggulirkan jari-jarinya dengan tajam kembali ke kulit kepalanya.

Ini mungkin tidak menyebabkan Jeison Murillo mengalami bahaya atau bahaya serius, tetapi di dunia apa yang merampas perilaku yang dapat diterima kepala seseorang dan sesuatu yang layak dibiarkan begitu saja?

Category: Tak Berkategori